Anatomy Tokek

TOKEK adalah satu-satunya kadal yang memiliki suara. Beberapa spesies tokek membuat mencicit atau mengklik suara yang terdengar seperti “gecko,” maka nama mereka.Kebanyakan tokek aktif di malam hari (mereka adalah yang paling aktif di malam hari); mereka memiliki mata besar dan visi yang sangat baik.

Anatomi:

tokek memiliki pendek, lebar, gemuk jari kaki dengan besar, cakar melengkung ke belakang. Kebanyakan kaki lengket tokek memiliki bantalan, terdiri dari mikroskopis Velcro-seperti bulu bengkok (disebut setae) di bawah kaki bulunya memungkinkan mereka untuk memanjat dengan baik, bahkan pada permukaan yang halus atau terbalik. Desert tokek memiliki kaki yang berumbai membiarkan mereka berjalan di pasir sangat mudah. Flying tokek (genus Ptychozoon) memiliki kelepak lebar memanjang dari kulit perut dan memiliki jari-jari kaki berselaput, kaki, dan ekor yang membantu mereka meluncur dengan anggun melalui udara.

Makanan : Gecko adalah karnivora (pemakan daging). Kebanyakan mereka makan serangga (seperti jangkrik, springtails, dan kecoak) dan mealworm, tetapi mereka juga makan anak-anak burung, telur, dan mamalia kecil, berburu mangsanya di malam hari.

Pemangsa :Ular adalah pemangsa tokek yang utama. Ketika seekor tokek ditangkap, ia akan berusaha melepaskan ekornya agar dapat kabut dari tangkapan sang ular.

Habitat: tokek hidup di berbagai habitat hangat, termasuk hutan hujan, padang pasir, padang rumput, dan rawa-rawa. Mereka sekarang ditemukan di seluruh dunia sebagai hewan peliharaan (khususnya Tokay gecko).

Reproduksi: geckos menetas dari telur. Wanita biasanya berbaring 2 putih telur lengket. Telur lunak pada awalnya, tapi mengeras dengan cepat. Tidak ada orangtua yang peduli. Geckos akan kadang-kadang makan telur mereka sendiri.

Klasifikasi: Kelas Reptilia (reptil), Order Squamata (kadal dan ular), Subordo Lacertilia (kadal), Family Gekkonidae (tokek), sekitar 400 spesies.

Tokek masuk kedalam ras kadal, dan kadal adalah hewan vertebrata yang mirip dengan manusia memiliki tulang punggung, tengkorak dan tulang rusuk. Dari 3.000 spesies yang berbeda ditambah kadal yang telah menemukan ada banyak perbedaan dalam bentuk, ukuran dan gaya hidup kadal ini, Namun ada beberapa karakteristik umum yang mengikat mereka bersama-sama. Fitur eksternal mereka, mereka semua memiliki kulit, lidah, telinga, mata, kaki dan ekor.
Kulit
Kulit bertindak sebagai lapisan pelindung yang mencegah kadal dari dehidrasi. Pembentukan skala bervariasi dari spesies ke spesies, dalam beberapa hal itu memungkinkan kadal berubah warna untuk beradaptasi ke lingkungan.
Tongue
Lidah mereka yang pendek dan gemuk, meskipun bunglon dan beberapa orang lainnya memiliki lidah yang lebih panjang. Lidah bekerja sama dengan organ Jacobson dan analisis dan selera apa pun yang datang dalam kontak dengan itu.
Telinga
Kebanyakan kadal memiliki telinga eksternal terlihat lubang atau membuka, terkadang sudah tertutup oleh sebuah genderang (gendang telinga).

Mata
Kebanyakan kadal dapat berkedip dan menutup mata mereka, ini berbeda dengan ular yang tidak punya kelopak mata dapat dipindah-pindahkan. Ada beberapa membenamkan kadal yang tidak memiliki mata sama sekali. Ada juga adaptasi khusus antar spesies seperti gecko, yang memiliki mata besar untuk membantu penglihatan pada malam hari mereka, dan bunglon yang memiliki mata bergerak secara independen.
Tungkai
Tangan dan kaki adalah organ khusus dan jari-jari dan jari-jari kaki diadaptasikan sesuai dengan spesies dan gaya hidup. Contoh yang paling tokek memiliki perekat bantalan di ujung angka mereka yang memungkinkan mereka untuk memanjat banyak permukaan seperti pohon-pohon, dinding dan langit-langit.

Tail
Ekor juga digunakan berbeda tergantung pada spesies, dapat digunakan untuk berkelahi, tamak, menyeimbangkan dan penyimpanan lemak untuk beberapa nama. Ekor dapat ditumpahkan sebagai sarana untuk mempertahankan dari pemangsa, ini adalah alasan bagus mengapa anda tidak boleh mengambil kadal Anda oleh ekor itu.
Organ
Kadal dilengkapi dengan organ-organ yang sangat mirip dengan mamalia. Mereka mempunyai rumah-rumah yang mereka tengkorak otak, paru-paru untuk menghirup udara yang sama seperti yang kami lakukan, sebuah hati untuk membuang racun dan kanal untuk proses pencernaan makanannya.
Thermo regulasi
Kadal benar-benar bergantung pada kondisi kehidupan eksternal. Tidak seperti mamalia mereka tidak memiliki peralatan untuk internal menghasilkan panas, karena itu mereka berdarah dingin, juga dikenal sebagai ectothermic.

Kadal termo mengatur (pemanasan dan pendinginan) dengan bergerak di sekitar habitat mereka. Jika sudah dingin di pagi hari, mereka akan mencari sinar matahari atau panas pad atau sorotan di vivarium Anda sehingga mereka dapat berjemur di panas dan mengisi ulang baterai mereka. Setelah mereka mencapai temperatur optimal maka mereka akan berpindah untuk berburu makanan dan patroli wilayah mereka. Pada hari-hari panas mereka akan menghindari overheating dengan istirahat di tempat teduh, cooling off dalam air atau mencari kesejukan mereka mundur atau liang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: